MANDEL: Juri mendengarkan skenario yang berlawanan di persidangan terhadap pria yang membunuh ibu

Pembela menyalahkan korban dan PTSD sementara Kerajaan menyatakan bahwa itu adalah pembunuhan yang disengaja oleh seorang anak laki-laki yang menginginkan kebebasan

Dapatkan kabar terbaru dari Michele Mandel langsung ke kotak masuk Anda

Konten artikel

Masing-masing pihak melukiskan gambaran yang berbeda tentang apa yang terjadi di kondominium Toronto yang berlumuran darah itu ketika seorang anak laki-laki menghunus pisau berburunya ke arah ibunya dan menimbulkan 27 luka tusuk dan sayatan yang sangat parah hingga dia hampir memenggal ibunya.

Iklan 2

Konten artikel

Kemudian dia menyelesaikan pekerjaannya, memenggal kepala ibunya dan memasukkan bagian tubuh Tien Ly ke dalam kantong sampah yang dia buang di pinggir Eastern Ave.

Konten artikel

Apakah Dallas Ly “kehilangan kendali” setelah pelecehan seumur hidup menyebabkan dia menderita PTSD yang membuat ancaman ibunya tampak begitu nyata? Atau apakah orang yang kurang berprestasi itu sengaja membunuh ibunya yang berusia 46 tahun pada Maret 2022 karena ingin akhirnya lepas dari kendali ibunya.

Pengacara Ly bersikeras bahwa dia tidak pernah bermaksud membunuh Tien hanya beberapa menit setelah dia pulang kerja di salon kuku, sambil membawa kopi di satu tangan dan menarik koper berisi handuk kotor di tangan lainnya. Setelah bertahun-tahun mengalami pelecehan, kata Jessyca Greenwood, putranya akhirnya berencana untuk pergi dan tinggal bersama bibinya, namun ibunya menyambut berita tersebut dengan ancaman dan pukulan.

Konten artikel

Iklan 3

Konten artikel

Thanh Tien Ly (selebaran Polisi Toronto)

Dia terprovokasi, saran pengacara. Itu adalah pembelaan diri, dia mengisyaratkan. Itu PTSD, tegasnya. Mungkin itu adalah Sindrom Anak Babur, tambahnya.

“Dia kejam dan melecehkannya,” kata Greenwood kepada juri di ruang sidang pusat kota. “Respons ibunya melampaui apa yang dia harapkan.”

Ly, 23, mengaku tidak bersalah atas pembunuhan tingkat dua.

Bersaksi untuk pembelaannya sendiri, Ly menggambarkan dirinya dipukul oleh ibunya dengan alat garuk punggung dari kayu yang meninggalkan bekas luka di punggungnya ketika dia tidak berprestasi di sekolah, diabaikan dan hanya menyisakan $5 sehari untuk makan, tidak bisa tidur. keluar sampai dia berusia 19 tahun, diberitahu bahwa ayahnya telah meninggal padahal dia benar-benar masih hidup.

Dia diberitahu untuk merahasiakan penganiayaan yang dialaminya dan menjadi yakin bahwa dia pantas mendapatkannya, kata pengacaranya.

Iklan 4

Konten artikel

Direkomendasikan dari Editorial

  1. MANDEL: Apakah PTSD yang memaksanya melakukan hal tersebut? Psikiater tidak setuju dengan pembunuh ibu

  2. MANDEL: Dia mengaku membunuh ibunya — tapi menyalahkan kehidupan yang penuh kekerasan

  3. Polisi menuntut putranya atas kematian Tien Ly

Ketika Ly mengumumkan bahwa dia akan pindah dan ibunya mulai mengancam akan membunuh dia dan saudara perempuannya, dia membayangkan bibi tercintanya terluka seperti dia terluka dan mulai mengayunkan pisaunya.

Dan satu ayunan “menangkap lehernya,” kata Greenwood.

“Responnya benar-benar reaksioner karena penganiayaan seumur hidup, akibat provokasi yang dilakukan ibunya,” katanya. “Dia menderita gejala PTSD seperti seorang anak yang babak belur ketika dia membunuh ibunya sendiri. Dia menganggap ancaman terhadap dirinya sebagai hal yang nyata.”

Kurang tepat, bantah jaksa Jay Spare.

Iklan 5

Konten artikel

Dalam pidato penutupnya, Mahkota mengatakan Ly yang marah tahu persis apa yang dia lakukan ketika dia meninggalkan ibunya yang marah di pintu masuk kecil kondominium mereka dan pergi mengambil pisau berburu dari kamar tidurnya.

Dia bisa saja menutup pintu jika dia merasa terancam oleh ibunya yang tingginya 5 kaki 2 inci; dia bisa saja meminta bantuan. Ly adalah orang yang membawa senjata ke dalam perdebatan yang mudah berubah, kata Spare.

“Dia tidak terprovokasi; dialah agresornya,” desak jaksa. “Dia melihat warna merah dan kehilangannya karena dia marah, bukan karena dia terpancing oleh kata-katanya.”

VIDEO YANG DIREKOMENDASIKAN

Kami mohon maaf, tetapi video ini gagal dimuat.

Sementara psikiater pembela, Dr. Mitesh Patel, menyimpulkan Ly menderita PTSD sebelum pembunuhan tersebut, pakar Mahkota, Dr. Alina Iosif, tidak setuju dan mengatakan bahwa dia hanya menunjukkan gejala setelahnya.

Iklan 6

Konten artikel

Namun meskipun dia mengidap PTSD, kata Spare, dia dengan tenang mendekati ibunya dengan pisau berburu, menyuruhnya menjauh dari pintu dan ketika dia tidak melakukannya, dia kehilangan kesabaran dan menyerangnya.

Ada banyak luka di wajah dan lengannya serta beberapa luka tusuk di kedua sisi leher dan dadanya.

“Apa yang dia lakukan adalah pembunuhan. Dia memutuskan untuk mulai mengayunkan pisau ke arahnya. Dia memotongnya berkali-kali, dia menusuk jauh ke lehernya, hampir memenggal kepalanya. Itu dilakukan dengan sengaja dan tidak ada maksud lain selain membunuhnya.”

Spare mengakui bahwa Tien adalah orang yang mengontrol dan kasar dan dapat dimengerti jika juri merasa simpati terhadap putranya.

“Tetapi Tien Ly tidak pantas dibunuh secara brutal dengan pisau,” katanya. “Anda harus menyatakan dia bersalah seperti yang dituduhkan.”

Hakim Pengadilan Tinggi Alfred O’Marra akan menyampaikan instruksi kepada juri pada hari Selasa dan mereka kemudian akan memulai musyawarah – memutuskan versi cerita mana yang mereka terima.

mmandel@postmedia.com

Konten artikel

https://shop.kongcompany.com/blogs/news/coin-master-free-spins-coins-daily-links-for-2024-zqef how to add visa gift card to paypal zfcy undefined https://shop.kongcompany.com/blogs/news/find-my-username-and-never-get-free-spins-coin-master-jgjl undefined get 100 free tiktok followers instantly 100 real users obxj undefined https://shop.kongcompany.com/blogs/news/coin-master-free-spins-coins-links-may-2024-updated-repr https://shop.kongcompany.com/blogs/news/active-coin-master-free-spins-april-2024-how-to-get-aejw