Prancis memberlakukan keadaan darurat di wilayah Pasifik di Kaledonia Baru ketika kerusuhan yang disertai kekerasan berubah menjadi kematian

Prancis memberlakukan keadaan darurat pada hari Rabu di wilayah Pasifik Perancis di Kaledonia Baru selama setidaknya 12 hari, meningkatkan kekuatan pasukan keamanan untuk meredam kerusuhan mematikan di kepulauan di mana masyarakat adat telah lama menginginkan kemerdekaan.

Bentrokan bersenjata dan lainnya kekerasan yang meletus pada hari Senin menyusul protes atas reformasi pemungutan suara telah menyebabkan empat orang tewas, termasuk seorang polisi, dan melukai lebih dari 300 orang, kata pihak berwenang Prancis.

Pasukan militer Prancis dikerahkan untuk melindungi pelabuhan dan bandara, untuk membebaskan polisi dan pasukan keamanan yang memerangi penjarahan, pembakaran, dan kekerasan lainnya, Perdana Menteri Gabriel Attal mengumumkan ketika tindakan darurat dimulai pada pukul 8 malam waktu Paris, yaitu pukul 5 pagi.

Kamis di Kaledonia Baru. “Tidak ada yang bisa membenarkan kekerasan,” kata Attal. “Prioritas mutlak kami dalam beberapa jam ke depan adalah kembalinya ketertiban dan ketenangan.” Tindakan darurat ini memberi pihak berwenang kekuasaan yang lebih besar untuk mengatasi kekerasan, termasuk kemungkinan penahanan rumah bagi orang-orang yang dianggap sebagai ancaman terhadap ketertiban umum dan perluasan kewenangan untuk melakukan penggeledahan. , menyita senjata dan membatasi pergerakan, dengan kemungkinan hukuman penjara bagi pelanggarnya.

Baca juga | Mengapa terjadi kerusuhan di Kaledonia Baru yang menentang reformasi pemilu Perancis?

Terakhir kali Prancis memberlakukan tindakan semacam itu di salah satu wilayah luar negerinya adalah pada tahun 1985, juga di Kaledonia Baru, kata Kementerian Dalam Negeri. Pemerintah Prancis juga mengerahkan ratusan pasukan polisi ke pulau tersebut, tempat para pendukung pro-kemerdekaan telah lama berusaha untuk membebaskan diri. dari Perancis.

Kementerian Dalam Negeri mengatakan 500 petugas tambahan diperkirakan akan dikirim dalam waktu beberapa jam di kepulauan tersebut untuk memperkuat 1.800 polisi dan polisi yang sudah ada di sana.

Ada lebih dari 130 penangkapan sejauh ini, kata pihak berwenang Prancis.

Berbicara kepada media penyiaran France Info pada hari Rabu, Anne Clément, seorang penduduk ibu kota, Noumea, memuji penguatan pasukan keamanan karena kerusuhan telah berubah menjadi “perang gerilya perkotaan yang nyata.”

Orang-orang dikurung di rumah mereka selama dua hari, ketakutan dengan “penembakan dari segala arah,” kata Clément, seorang direktur taman kanak-kanak, kepada stasiun televisi Prancis.

“Kita sudah berhenti makan, kita sudah berhenti hidup, kita sudah berhenti tidur,” tambahnya. “Saya tidak melihat bagaimana kita bisa keluar dari situasi ini tanpa keadaan darurat,” katanya.

Telah terjadi ketegangan selama beberapa dekade di kepulauan ini antara penduduk asli Kanak yang menginginkan kemerdekaan dan keturunan penjajah yang ingin tetap menjadi bagian dari Perancis. Setelah pertemuan keamanan selama dua jam pada hari Rabu dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron dan para menteri utama, Attal mengatakan kepada parlemen di Paris bahwa keadaan darurat bertujuan “untuk memulihkan ketertiban dalam waktu sesingkat mungkin.”

Baca juga | Empat orang tewas dalam kerusuhan Kaledonia Baru, Prancis mengumumkan keadaan darurat

Kerusuhan minggu ini meletus ketika badan legislatif Perancis di Paris berdebat tentang amandemen konstitusi Perancis untuk melakukan perubahan daftar pemilih di Kaledonia Baru. Majelis Nasional pada hari Rabu menyetujui rancangan undang-undang yang, antara lain, akan memungkinkan penduduk yang telah tinggal di Kaledonia Baru selama 10 tahun untuk memberikan suara dalam pemilihan provinsi.

Para penentang mengatakan langkah tersebut akan menguntungkan politisi pro-Prancis di Kaledonia Baru dan semakin meminggirkan masyarakat adat Kanak. Mereka pernah mengalami kebijakan segregasi yang ketat dan diskriminasi yang meluas. Negara kepulauan yang luas dan berpenduduk sekitar 270.000 orang di sebelah timur Australia ini berjarak 10 zona waktu lebih cepat dari Paris. Mulai dari Macron hingga Macron, pemerintah Prancis berulang kali menyerukan diakhirinya kekerasan.

Pejabat tinggi Perancis di wilayah tersebut, Komisaris Tinggi Louis Le Franc, memperingatkan kemungkinan “banyak kematian” jika ketenangan tidak dipulihkan. Sebuah kantor polisi termasuk di antara puluhan tempat yang diserang, dan terjadi tembakan, kata Menteri Dalam Negeri Gérald Darmanin. Diposting di X, dia mengatakan seorang polisi yang tertembak termasuk di antara korban tewas.

Aparat penegak hukum berdiri di jalan yang rusak ketika para perusuh memprotes rencana untuk mengizinkan lebih banyak orang mengambil bagian dalam pemilihan lokal di wilayah yang dikuasai Prancis. (Reuters)

Di Paris, Macron menekankan perlunya dialog politik. Partai-partai politik yang bersaing di Kaledonia Baru juga bersama-sama menyerukan ketenangan, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kita harus terus hidup bersama.” Jam malam di Kaledonia Baru diperpanjang hingga Kamis. Sekolah dan bandara utama tetap ditutup, kata Le Franc.

“Situasinya tidak serius, ini sangat serius,” kata Le Franc. “Kita telah memasuki spiral yang berbahaya, spiral yang mematikan.” Dia mengatakan beberapa penduduk di ibu kota dan kota-kota tetangga membentuk “kelompok pertahanan diri” untuk melindungi rumah dan bisnis mereka.

Kaledonia Baru menjadi Prancis pada tahun 1853 di bawah Kaisar Napoleon III, keponakan dan pewaris Napoleon. Wilayah ini menjadi wilayah luar negeri setelah Perang Dunia II, dan kewarganegaraan Prancis diberikan kepada semua suku Kanak pada tahun 1957.

Kesepakatan damai antara faksi-faksi yang bersaing dicapai pada tahun 1988. Satu dekade kemudian, Prancis berjanji untuk memberikan kekuasaan politik dan otonomi luas kepada Kaledonia Baru dan mengadakan tiga referendum berturut-turut.

Tiga referendum diselenggarakan antara tahun 2018 hingga 2021 dan mayoritas pemilih memilih untuk tetap menjadi bagian dari Perancis daripada mendukung kemerdekaan. Masyarakat Kanak yang pro kemerdekaan menolak hasil referendum terakhir tahun 2021 yang mereka boikot karena diadakan di tengah puncak pandemi COVID-19.

https://shop.kongcompany.com/blogs/news/coin-master-free-spins-updated-daily-bkve free instagram followers free trial zwtw free 100 dollar ebay gift card bqmx 1k free spins coin master exvf pre order the google pixel 8a from amazon or best buy ztwr how do i withdraw money from my paypal account osyz