Perubahan Mark Zuckerberg: krisis paruh baya atau perubahan citra yang dilakukan dengan hati-hati?

Untuk ulang tahun Mark Zuckerberg yang keempat puluh, istrinya memberinya sebuah pemotretan.

Zuckerberg tersenyum licik ke kamera saat dia duduk di tengah rekreasi kamar masa kecilnya yang dibuat dengan cermat. Ini terlihat sangat kekanak-kanakan – lampu lava, piala partisipasi, boneka anjing berwarna putih – namun lingkungan sekitar menunjukkan kekuatan teknologi dan perubahan budaya yang akan diciptakan Zuckerberg. Di tengah buku tebal tentang C++, Java dan Windows 95, kita melihat foto berbingkai berwarna sepia yang tampak seperti Zuckerberg muda, berpose di kursi mejanya dengan cara yang sama seperti sekarang: satu tangan menutupi bagian belakang kantornya kursi, yang lainnya tergantung di atas kakinya yang terentang.

Serangkaian foto ini, yang meniru berbagai fase dalam kehidupan sang CEO, menunjukkan sejauh mana kemajuan Zuckerberg: Dulunya ia seorang anak kurus yang belajar coding, kini ia menjadi salah satu orang terkaya di dunia… namun hal itu bukanlah kesimpulan utama yang diambil publik. foto. Sebaliknya, mereka mengajukan pertanyaan: apakah Zuck punya tetesan itu?

Untuk pertama kalinya dalam hidupnya, Zuckerberg terlihat terlalu keren dengan semua perlengkapan teknologi retro. Rantai emas tebal tergantung di lehernya, tapi panjangnya tidak sampai menutupi teks besar bergaya gotik di kaus grafisnya: Kartago harus dihancurkanatau, Kartago harus mati.

Pergeseran gaya Zuckerberg yang tiba-tiba terlihat jelas – selama sekitar tiga belas tahun, dia mengenakan pakaian yang sama kemeja abu-abu dan jeans dalam sebagian besar penampilan publik, karena tentu saja, dia fokus pada isu-isu besar di luar pemahaman kita sebagai orang awam, yang tidak sekaya dia, karena kita terlalu banyak menghabiskan waktu untuk berpakaian. Pada bulan April, ketika Zuckerberg memposting sebuah gulungan Instagram Mengenai pembaruan pada asisten Meta AI, orang-orang lebih fokus pada rantai frat boy-esque Zuckerberg, dibandingkan seluk-beluk model Llama 3. Seseorang mengubah foto video Zuckerberg dan menambahkan jenggot ke wajahnya, dan itu menjadi viral, karena dia terlihat sangat bagus! Dan sekarang, komentar teratas di video tersebut memintanya untuk benar-benar memanjangkan rambut di wajahnya.

Baru-baru ini pernikahan terkenal di India, Zuckerberg mengenakan setelan manik-manik Alexander McQueen, yang ditindaklanjuti keesokan harinya dengan kemeja organza mewah dari Rahul Mishra, salah satu desainer papan atas India. Kemeja tersebut dibordir dengan sangat rumit sehingga harganya tercantum sebagai “harga permintaan” online, seperti lobster yang baru ditangkap di restoran kelas atas. Dengan mengenakan kemeja mewah berbalut harimau, Zuckerberg difoto di samping Bill Gates, yang pakaiannya diperbolehkan menurut aturan berpakaian sekolah dasar saya.

Pilihan pakaian Zuckerberg mungkin tampak remeh, namun berdampak pada cara masyarakat memandang dirinya dan bisnisnya. Hal ini bukanlah sesuatu yang bisa dianggap enteng jika Anda adalah CEO dari salah satu perusahaan teknologi terbesar di dunia, terutama perusahaan yang sering disalahkan karena masalah keselamatan anak dan desain yang membuat ketagihan. Jika Zuckerberg tiba-tiba menjadi petarung MMA yang modis dan bukannya seorang dweeb yang mengambil keuntungan dari data pribadi kita, dapatkah gaya ramah tamah itu melindunginya dari pengawasan?

“Gaya pribadi adalah alat komunikasi,” kata Amber Venz Box, blogger mode yang menjadi pendiri platform belanja LTK, kepada TechCrunch. “Kami melakukan komunikasi lisan dan tulisan, bahasa tubuh, dan ‘tetesan’ – penampilan kami menyampaikan banyak hal tentang kami dan memengaruhi perasaan orang terhadap kami.”

Ini bukan orang yang sama yang kita lihat tampak muram dan bermata sayu ketika dia bersaksi di depan Kongres mengenai potensi Facebook untuk melemahkan proses pemilu. Ingat dua tahun lalu ketika kita semua melihat foto Metaverse Zuck di depan Menara Eiffel? Dan sekarang, kita haus akan janggutnya yang tidak ada? Kegembiraan Zuck terjadi secepat kita berhenti memedulikan Horizon Worlds. Sekarang, dia adalah seorang penggemar petarung MMA WHO rendah hati di Instagram tentang lari 5K selama 21 menit. Dia tidak lagi terlihat seperti anak yang ditindas di sekolah menengah, melainkan anak yang sering melakukan intimidasi.

“Mungkin dia berhenti peduli,” Avery Trufelman, a podcaster dan sejarawan mode, kepada TechCrunch. “Dia seperti era pasca-Reputasi Taylor Swift.”

Perbandingan Trufelman antara ahli ilmu komputer yang luar biasa hebat dan bintang pop pemecah rekor mungkin tampak berlebihan, namun di era ketika perusahaan teknologi mengendalikan perhatian kita selama berjam-jam setiap hari, CEO teknologi adalah tipe selebritas.

Selebriti paling dominan, seperti Swift dan Beyonce, jarang berbicara kepada pers. Mereka tidak perlu melakukannya. Sebaliknya, penggemar menguraikan lirik untuk pesan rahasia seolah-olah mereka adalah sarjana Talmud yang membaca teks kuno dengan cermat. Hal ini tidak jauh berbeda dengan para teknisi yang mendengarkan panggilan pendapatan triwulanan Meta, mempelajari wawasan langka yang kita dapatkan tentang bagaimana Zuckerberg berbicara tentang kerajaannya.

“Seperti itulah wacana mode – penguraian kode gambar, atau psikologi kursi berlengan,” kata Trufelman. “Haruskah hal ini menjadi begitu penting? Aku tidak tahu. Namun menurut saya, terutama bagi figur publik yang besar dan mengintimidasi, ini adalah salah satu dari sedikit jendela terbuka yang kami miliki untuk mengetahui cara kerja mereka, jadi kami mencoba menggunakannya dengan cara apa pun yang kami bisa.”

Zuckerberg tidak hanya memakai itu Kartago harus dihancurkan kemeja karena terlihat keren. Ungkapan ini mengacu pada masa-masa awal sang CEO sebagai pendiri startup, yang mengingatkan kita dalam pemotretannya bahwa dia tidur di kamar tidur sederhana dengan kasur di lantai hingga Facebook mencapai 100 juta pengguna (tentu saja, dia bisa melakukannya). baru saja mendapatkan rangka tempat tidur dan beberapa dekorasi ringan bekas, tapi kemudian dia tidak akan bisa mengagungkan miliknya sigma grindset dalam pemotretan ulang tahun ke-40).

Sifat bermusuhan dari kamar lamanya, serta penolakannya terhadap kehancuran Carthage, menjadikan Zuckerberg sebagai pemberontak melawan tirani perusahaan teknologi lama. Berdasarkan Orang Dalam BisnisZuckerberg membuat deklarasi tersebut Kartago harus dihancurkan di Facebook pada tahun 2011, ketika Google meluncurkan Google+, yang kemudian diyakini sebagai pembunuh Facebook. Zuckerberg menempatkan timnya dalam “mode penguncian” – yang lain “zaman” digambarkan dalam pemotretannya, menggunakan istilah Swiftian – di mana dia bekerja dengan timnya tanpa lelah untuk mengalahkan pesaing mereka.

Ungkapan Latin ini berasal dari politisi Romawi kuno Cato the Elder, yang mengakhiri semua pidatonya dengan seruan untuk mengalahkan Kartago. Namun Roma bukanlah pihak yang diunggulkan selama Perang Punisia, dan Zuckerberg juga bukan pihak yang diunggulkan – republik ini menang dalam ketiga perang tersebut, namun mereka tidak akan berhenti sampai Kartago benar-benar musnah. Pepatah ini sedikit lebih kejam daripada “bergerak cepat dan hancurkan”, namun sekali lagi, Google+ sudah tidak ada lagi. Itu berhasil.

Keinginan Zuckerberg untuk memperkuat dirinya dalam sejarah bisnis Amerika terlihat jelas dalam pemotretannya. Dalam salah satu foto, salah satu pendiri Microsoft, Bill Gates, secara aneh hadir, duduk di kursi kecil di sebelah Zuckerberg di model asrama Harvard tempat ia meluncurkan Facebook.

Gambarannya meresahkan. Gates berpakaian seperti hendak lari, mengenakan hoodie, celana pendek olahraga, sepatu kets Adidas, dan kaus kaki tabung. Zuckerberg, yang duduk di kursi yang lebih tinggi, tampak seperti sedang mengadili ikon teknologi tersebut. Saat ini, Zuckerberg lebih kaya dari Gates.

Zuckerberg sepertinya selalu memahami bahwa dia tidak bisa menganggap remeh dominasi Meta, dan dia juga tidak bisa berpuas diri dengan posisinya di perusahaan – dewan direksi telah diatur sedemikian rupa sehingga Mark tidak akan pernah bisa digulingkan di luar keinginannya. Slogan haus darah dari kausnya masih berlaku: saat ini, pesaing terbesar Meta, TikTok, sedang berjuang untuk mempertahankan hidupnya.

Meta penuh dengan pengingat bahwa sulit untuk tetap berada di puncak selamanya – lihat saja penurunan besar-besaran sahamnya pada tahun 2022, ketika menjadi jelas bahwa rencana metaverse besar Zuckerberg tidak bisa dihindari seperti yang ia bayangkan. Salah satu pengingat tersebut tertanam di pintu masuk kampus perusahaan perusahaan. Ketika perusahaan pertama kali mendirikan toko di Menlo Park, perusahaan tersebut tetap menggunakan tanda masuk dari SunSystems, penyewa sebelumnya. Perusahaan tersebut hanya membalik tanda tersebut dan memberi tanda “jempol” pada Facebook, dengan sengaja membiarkan logo SunSystems terlihat dari belakang.

“Saya selalu berpikir sangat puitis jika menyimpan kenangan akan kerajaan yang bangkit dan jatuh, dan yang jelas, Zuck punya hal ini. Ozymandia pola pikir,” kata Trufelman. “Saya pikir dia jelas melihat tempatnya dalam lingkup sejarah.”

https://shop.kongcompany.com/blogs/news/coin-master-free-spins-updated-daily-bkve free instagram followers free trial zwtw free 100 dollar ebay gift card bqmx 1k free spins coin master exvf pre order the google pixel 8a from amazon or best buy ztwr how do i withdraw money from my paypal account osyz