Miliarder Real Estate Mogul Berharap Mengubah TikTok Menjadi Impian Internet Utopisnya

Frank McCourt, miliarder maestro real estate dan mantan pemilik Los Angeles Dodgers, saat ini sedang mengerjakan tawaran untuk membeli TikTok, menurut laporan dari beberapa outlet berita terkemuka. Meskipun masih harus dilihat apakah perusahaan induk TikTok, ByteDance, akan menyetujui penjualan kepada siapa pun, latar belakang McCourt dalam advokasi teknologi utopis membuatnya menjadi sosok yang menarik untuk ikut serta dalam persaingan.

Kongres AS mengesahkan undang-undang di bulan Maret Hal ini akan memaksa TikTok untuk dijual atau menghadapi larangan total di AS, dengan alasan alasan keamanan nasional. ByteDance berbasis di Tiongkok dan para pendukung Perang Dingin Baru bersikeras bahwa Beijing mampu memantau dan memanipulasi data di TikTok, yang diduga mencuci otak 170 juta orang Amerika yang saat ini menggunakan aplikasi tersebut.

Dan di situlah pembeli potensial kini masuk, termasuk kelompok investor yang dipimpin oleh orang-orang seperti mantan Menteri Keuangan Steve Mnuchin, pembawa acara reality show Kevin O’Leary, dan sekarang Frank McCourt.

“Kami ingin seluruh ibu kota selaras dengan nilai-nilai [around] versi internet yang baru dan lebih baik, di mana individu dihormati dan mereka memiliki serta mengontrol identitas dan data mereka,” kata McCourt Lampu lalu lintas.

Visi McCourt yang agak utopis tentang internet bukan hanya ocehan seorang miliarder kook. Dia menciptakan sebuah inisiatif pada tahun 2021 yang disebut Project Liberty yang mendukung protokol internet terbuka dan mendapat dukungan dari beberapa nama besar di dunia teknologi. Tim Berners-Lee, pencipta web, dikutip dalam artikel terbaru Semafor yang memuji McCourt, mengatakan bahwa dia akan, “menerima nilai-nilai penting dari privasi, kedaulatan data, dan kesehatan mental pengguna.”

McCourt juga telah menulis buku berjudul Perjuangan Terbesar Kami: Merebut Kembali Kebebasan, Kemanusiaan, dan Martabat di Era Digital, dirilis pada bulan Maret, memaparkan argumennya untuk memanusiakan internet. Hal ini dimulai, tegas McCourt, dengan menata ulang infrastruktur web dengan protokol terbuka yang baru.

Namun pertanyaan besarnya di antara semua ini: Akankah ByteDance menjual TikTok kepada investor Amerika? Pada titik ini, tampaknya hal tersebut tidak mungkin terjadi. TikTok mengajukan gugatan minggu lalu untuk memblokir undang-undang tersebut atas dasar Amandemen Pertama dan perusahaan teknologi tersebut membuat kasus yang cukup menarik. Dengan sekitar setengah populasi AS saat ini menggunakan aplikasi ini, jutaan orang akan merasa ngeri jika TikTok tiba-tiba dihapuskan.

Namun seperti kita ketahui, undang-undang itu palsu dan pengadilan mana pun di negara ini dapat merasionalisasikan keputusan yang paling munafik sebagai hal yang mendasar. AS menghabiskan dua dekade terakhir mempermalukan negara-negara lain karena melarang situs-situs Amerika ketika negara-negara lain mengatakan mereka mempunyai masalah keamanan nasional. Sekarang giliran kita untuk melarang aplikasi yang tidak kita sukai, hanya karena kita kalah dalam permainan kita sendiri. Masih harus dilihat apakah orang-orang seperti McCourt dapat mengambil TikTok di tengah semua kebingungan ini.

https://shop.kongcompany.com/blogs/news/coin-master-free-spins-updated-daily-bkve free instagram followers free trial zwtw free 100 dollar ebay gift card bqmx 1k free spins coin master exvf pre order the google pixel 8a from amazon or best buy ztwr how do i withdraw money from my paypal account osyz