Meskipun HC tetap mengikuti amandemen pemerintah negara bagian: calon RTE menghadapi tantangan lain, sekolah swasta mengatakan ‘tidak ada kursi, penerimaan siswa berakhir’

Meskipun permohonan penerimaan RTE akan dimulai lagi mulai hari Jumat, sesuai perintah Pengadilan Tinggi Bombay, beberapa sekolah swasta masih berusaha menghindari kuota 25 persen untuk siswa dari latar belakang sosial-ekonomi yang lebih lemah berdasarkan Undang-Undang Hak atas Pendidikan (RTE). 2009.

Di bawah RTE, 25 persen kursi di sekolah-sekolah yang dibiayai sendiri dan swasta akan diisi melalui proses terpusat yang memberikan penerimaan kepada anak-anak dari kelompok yang secara sosial dan ekonomi lebih lemah.

Di bulan Februaripemerintah negara bagian membuat amandemen yang mengecualikan sekolah swasta dari menerima siswa yang rumahnya berada di sekitar sekolah pemerintah atau sekolah binaan. Klausul ini mengecualikan hampir semua sekolah swasta, terutama di daerah perkotaan dan oleh karena itu mendapat tentangan keras dari orang tua dan kelompok masyarakat sipil EWS.

Namun pada tanggal 8 Mei, Pengadilan Tinggi Bombay menyatakan klausul tersebut ultra vires dan menundanya sampai ada keputusan mengenai masalah tersebut. Sidang berikutnya dijadwalkan pada 12 Juni.

Setelah itu, sesuai dengan perintah penundaan pengadilan, departemen Pendidikan Sekolah Maharashtra mengeluarkan surat edaran minggu ini yang mengumumkan bahwa formulir pendaftaran akan dibuka kembali mulai Jumat, 17 Mei. Sekarang akan tersedia 1.02.434 kursi di 9.138 sekolah di seluruh negara bagian .

Namun saat ini, proses pendaftaran sekolah telah selesai dan para siswa sudah mulai mengisi formulir pendaftaran. Hampir 70.000 lamaran telah diajukan untuk lebih dari 9 lakh kursi di sekolah negeri, bantuan, dan swasta.

Jagruti Dharmadhikari, wakil presiden Maharashtra Rajya Shikshan Sanstha Mahamandal mengatakan, “Kami tidak dapat menerima penerimaan RTE karena sebagian besar sekolah telah memenuhi semua kursi untuk sesi akademik mendatang. Selain itu, pengadilan hanya menunda klausul pengecualian, dan tidak membatalkannya sama sekali. Kami berharap keputusan akhir akan menguntungkan kami dan jika tidak, kami akan membawanya ke Mahkamah Agung.”

Wakil presiden Asosiasi Sekolah Bahasa Inggris Independen, Rajendra Chorge, juga belum bisa memastikan bahwa sekolah-sekolah yang tergabung dalam asosiasi ini akan menerima penerimaan RTE tahun ini. Dia berkata, “Kami belum menerima pembayaran lebih dari Rs 2.000 crore selama beberapa tahun terakhir oleh pemerintah sebagai biaya untuk siswa RTE. Tidak mungkin sekolah swasta dapat mempertahankan mutu atau bahkan bertahan jika hal ini terus berlanjut. Kami belum memutuskan rencana tindakan akhir namun pasti akan membawa masalah ini ke pengadilan yang lebih tinggi jika diperlukan.”

Sementara itu, para orang tua yang tadinya putus asa dan tidak mengajukan RTE sejak dini, sangat menantikan kesempatan emas bagi anaknya. Rupali Jadhav, seorang seniman dan aktivis sosial yang tinggal di Kashwadi berusaha menyebarkan kesadaran kepada tetangganya tentang hal ini. Sejak mereka mengetahui bahwa sekolah menengah swasta berbahasa Inggris akan kembali memenuhi syarat untuk penerimaan RTE, mereka berusaha untuk terus mengikuti semua informasi tentang masalah tersebut.

Jadhav berkata, “Masyarakat di sini belum begitu mengenal komputer, formulir online, dan sebagainya, namun kami menghubungi dua sukarelawan dari Samata Centre, sebuah LSM, untuk membantu keluarga dalam proses ini. Saya telah membuat grup WhatsApp yang berisi keluarga-keluarga di lingkungan sekitar, yang anak-anaknya memenuhi syarat, dan saya memberi tahu mereka tentang semua perkembangannya. Perintah penundaan dari pengadilan ini melegakan kami semua.”

Namun aktivis RTE khawatir bahwa beberapa anak mungkin tidak dilibatkan dalam proses ini karena kurangnya informasi. Aktivis RTE Mukund Kirdat mengatakan, “Berita bahwa formulir-formulir lama telah dibatalkan, dan bahwa formulir-formulir tersebut perlu diisi ulang mungkin tidak sampai kepada semua orang. Selain itu, banyak orang tua yang hanya pergi ke warung internet atau kendra E-Sewa dan membayar sekitar Rs 300 untuk mengisi formulir, sehingga mereka harus melakukannya lagi.”

Selain itu, penerimaan RTE yang biasanya dimulai pada bulan Januari tahun ini sangat tertunda sehingga siswa yang mungkin akhirnya diterima akan memiliki banyak mata kuliah yang harus ditanggung, katanya.

https://shop.kongcompany.com/blogs/news/coin-master-free-spins-updated-daily-bkve free instagram followers free trial zwtw free 100 dollar ebay gift card bqmx 1k free spins coin master exvf pre order the google pixel 8a from amazon or best buy ztwr how do i withdraw money from my paypal account osyz