Lupakan EV: Mengapa Bedrock Materials menargetkan mobil bertenaga gas untuk baterai natrium-ion pertamanya

Spencer Gore memiliki pengaktifan baterai. Namun dia tidak ingin baterainya digunakan pada kendaraan listrik, setidaknya untuk saat ini.

“Ada banyak segmen otomotif kelas bawah yang menarik dan kurang terlayani saat ini, yang lebih cepat dimasuki dibandingkan, misalnya, baterai traksi pada kendaraan listrik,” katanya kepada TechCrunch. Ambil contoh baterai timbal-asam 12 volt tradisional yang ada di bawah kap setiap kendaraan berbahan bakar fosil di jalan saat ini. Ini masih merupakan pasar yang sangat besar, hanya dilampaui oleh kapasitas produksi lithium-ion beberapa tahun yang lalu.

“Di sana, kami masih mengandalkan teknologi berusia 150 tahun,” kata Gore.

Sebaliknya, perusahaan Gore, Bahan Batuan Dasar, menggunakan bahan kimia yang ditemukan sekitar satu dekade lalu. Meskipun dia tidak akan mengungkapkan secara spesifik, dia mengatakan bahwa itu mirip dengan kebanyakan kendaraan listrik saat ini, dengan satu perbedaan utama: tidak ada lithium.

Sebaliknya, Bedrock Materials sedang mengembangkan baterai natrium-ion, yang menjanjikan harga jauh lebih murah daripada baterai lithium-ion. Penghematan biaya yang diantisipasi berasal dari kelimpahan natrium: yang dimiliki bumi 1.000 lebih natrium dibandingkan litium.

Namun, tantangan masih tetap ada. Baterai sodium-ion tidak menyimpan energi sebanyak lithium-ion, dan meskipun harganya lebih murah dari lithium-ion, perbedaannya belum cukup untuk menarik para pembuat mobil yang ragu-ragu. Formulasi yang menyimpan cukup energi untuk menantang lithium-ion telah terbukti rapuh, meskipun Gore mengatakan bahan kimia perusahaannya dapat mengatasi masalah tersebut.

Pada akhirnya, Gore ingin melihat Bedrock Materials mendapatkan kontrak untuk baterai EV. Namun dia berpendapat bahwa lebih masuk akal untuk meluncurkan produk terlebih dahulu di pasar yang lebih stagnan, seperti baterai starter untuk mobil dan truk berbahan bakar fosil. “Ini adalah istilah klasik ‘mengganggu dari bawah’. Mulailah dengan sesuatu yang sejujurnya lebih buruk, tetapi lebih murah, dan lanjutkan dari sana seiring dengan semakin baiknya teknologi.”

Untuk membuktikan kimia natrium-ionnya dapat menggantikan asam timbal dalam baterai starter, Bedrock Materials memproduksi bahan untuk pengujian oleh pihak ketiga. Untuk mendanai upaya tersebut, mereka baru-baru ini mengumpulkan dana awal sebesar $9 juta, kata perusahaan tersebut secara eksklusif kepada TechCrunch. Putaran ini dipimpin oleh Trucks Venture Capital, Refactor Capital, dan Version One Ventures.

Startup ini juga baru saja membuka fasilitas R&D di Chicago, sebuah kota yang belum banyak menampung startup baterai. Namun Gore, yang pernah bekerja di Tesla dan startup bahan baterai Enovix, mengarahkan perusahaan tersebut ke Illinois karena biaya hidup jauh lebih murah dibandingkan di Silicon Valley.

Di Enovix, ia melihat adanya tren di kalangan rekrutan yang melekat pada dirinya: “Kami pada dasarnya memiliki distribusi bakat bimodal yang terdiri dari lulusan baru yang baik-baik saja dengan memiliki lima teman sekamar, dan kemudian VP yang bahkan tidak tinggal di sini — mereka hanya terbang ke sana. selama seminggu dan terbang kembali ke rumah,” katanya.

Sebaliknya, ilmuwan baterai cenderung berada di pertengahan karir. Mereka biasanya memiliki gelar doktor dan pasca doktoral, dan ketika mereka mendapatkan pekerjaan di industri, “mereka berusia 31 tahun,” kata Gore. “Di Bay Area, perhitungan matematika tidak akan berhasil bagi mereka.”

Tidak ada ruginya juga jika pinggiran kota Chicago adalah rumah bagi Argonne National Labs, tempat penelitian bertahun-tahun telah mengembangkan baterai natrium-ion secara signifikan. Kini, menurut Gore, sudah siap dipasarkan.

Produsen baterai lain setuju bahwa waktunya natrium-ion telah tiba. Produsen baterai Tiongkok CATL telah memproduksi baterai natrium-ion selama beberapa tahun, dan BYD Tiongkok dan Northvolt Swedia telah mengumumkan rencana mereka sendiri untuk menambah jalur produksi natrium-ion. Pada akhir dekade ini, 150 gigawatt-jam kapasitas produksi, yang sebagian besar berada di Tiongkok, diperkirakan akan mulai beroperasi.

Ketertarikan Tiongkok pada natrium-ion harus menjadi peringatan bagi produsen lain, kata Gore. “Kami telah melihat para pembuat sel di Tiongkok bergerak sangat cepat untuk mengkomersialkan teknologi ion natrium, dan kami melihat bagaimana mereka meninggalkan para pembuat sel non-Tiongkok dalam hal litium-besi-fosfat. Pertanyaan yang jelas adalah, apakah hal itu akan terjadi lagi dengan ion natrium?” dia berkata. Dia mengatakan perusahaan seperti Panasonic dan LG telah mengambil pelajaran dari hal ini. “Mereka tidak ingin tertinggal dalam debu lagi.”

https://shop.kongcompany.com/blogs/news/coin-master-free-spins-updated-daily-bkve free instagram followers free trial zwtw free 100 dollar ebay gift card bqmx 1k free spins coin master exvf pre order the google pixel 8a from amazon or best buy ztwr how do i withdraw money from my paypal account osyz