Kantabanji beralih dari ‘pasar’ tenaga kerja ke daerah pemilihan CM Odisha

SAYAada bulan April tahun ini, Gupath Bag, seorang pekerja migran, bergegas kembali dari Chennai ke desa Bagbahal di Kantabanji, Odisha barat, sebuah kotamadya yang juga merupakan daerah pemilihan Majelis. Ayahnya, yang sendirian di rumah, menderita penyakit ginjal yang kambuh. Kepulangan Bag dan istrinya dilakukan dengan serangkaian syarat: dua putri remaja mereka harus tinggal di tempat pembakaran batu bata, sementara putra mereka yang berusia 16 tahun harus pergi ke Chennai untuk menebus pekerjaan yang ditinggalkan pasangan tersebut.

Selama berpuluh-puluh tahun, masyarakat Kantabanji telah terkikis hingga tunduk oleh para perantara, yang menjadikan perempuan sebagai sasaran kekerasan seksual dan di masa lalu telah memotong tangan para buruh yang menuntut upah. Hingga 60 pekerja telah meninggal di luar negara bagian tersebut, sesuai dengan jawaban yang diajukan di Majelis pada bulan Februari. Setiap tahun, sekitar 2,5 lakh hingga 3 lakh penduduk desa di Odisha bagian barat meninggalkan negara bagian tersebut untuk bekerja. Meskipun tidak ada data resmi, jumlah tersebut merupakan perkiraan jumlah pasien yang kembali selama pandemi COVID-19.

Kembalinya Bag bertepatan dengan pengumuman keputusan Ketua Menteri Odisha Naveen Patnaik untuk mencalonkan diri dari kursi Majelis Kantabanji, yang kedua, setelah kursi tradisional Hinjili di distrik Ganjam. Eksodus keluarga sudah menjadi isu yang paling banyak dibicarakan dalam wacana publik, sehingga masyarakat tertarik untuk memahami apa pendirian Patnaik mengenai hal tersebut.

Pada tanggal 12 Mei, ketika Patnaik dijadwalkan untuk menyampaikan pidato perdananya sebagai kandidat di kota Bangamunda, hanya 15 km dari rumah Bag, pekerja migran tersebut mengendarai sepeda tetangganya untuk mencapai pertemuan publik, didukung oleh harapan bahwa Ketua Menteri akan mengumumkan beberapa janji untuk orang-orang seperti dia. Dia merasa kecewa. Pidato tersebut berlangsung kurang dari 10 menit, dan hanya menyebutkan skema kesejahteraan utama dalam sembilan kalimat.

Syarat ‘dadan’ (migrasi kesusahan), akibat tidak tersedianya pekerjaan yang memadai di dalam negeri, telah meresap ke dalam pidato para pemimpin dari semua partai lain, termasuk Perdana Menteri Narendra Modi. Pemerintahan Biju Janata Dal (BJD) patut disalahkan, yang setelah 24 tahun berkuasa, masih belum bisa meringankan penderitaan manusia.

“Kita dilahirkan untuk memikul banyak batu bata, sehingga kutukan ini terus menerus menimpa anak-anak kita. Bebannya berpindah dari satu generasi ke generasi berikutnya,” kata Bag, kecewa. Kemudian, dalam pemahamannya mengenai oportunisme politik, ia mengatakan: “CM Odisha pasti telah mempertimbangkan keuntungan dari mencalonkan diri dalam pemilu dari Kantabanji. Di tengah hiruk pikuk pemilu, solusi terhadap perjuangan antargenerasi menjadi hilang. Saya harus kembali ke Chennai setelah kesehatan ayah saya membaik.”

Laporan Ketenagakerjaan India 2024: Ketenagakerjaan muda, pendidikan dan keterampilan, yang dikeluarkan oleh Institut Pembangunan Manusia dan Organisasi Perburuhan Internasional, menemukan bahwa Bihar, Odisha, Jharkhand, Madhya Pradesh, dan Uttar Pradesh berada di posisi terbawah dalam indeks kondisi ketenagakerjaan tujuh parameter pada tahun 2005, dan tetap berada di posisi terbawah pada tahun 2022.

Perekonomian Kantabanji

Terletak di distrik Balangir bagian barat, Kantabanji memiliki 2.76.892 pemilih dan mempunyai posisi strategis karena dekat dengan empat daerah pemilihan Lok Sabha. Selama bertahun-tahun, kota ini telah berkembang menjadi pusat perdagangan pedesaan yang besar, dengan perekonomian kota yang berkisar pada beragam usaha para pengusaha Marwari, sementara masyarakat setempat terutama bekerja sebagai pembantu toko dan petugas kebersihan.

Meski membentang sekitar 3 km, Kantabanji berfungsi sebagai pasar tenaga kerja yang signifikan. Setiap tahun, operator tempat pembakaran batu bata dari negara bagian selatan berkumpul di sini untuk merekrut pekerja untuk produksi batu bata. Penduduknya, sebagian besar berasal dari Kasta Terdaftar dan Suku Terdaftar, terampil dalam pembuatan batu bata, namun dibayar rendah untuk keterampilan mereka.

Diambil dari lima distrik Odisha bagian barat — Kalahandi, Balangir, Nuapada, Bargarh, dan Subarnapur — para pekerja ini menerima uang muka sebesar ₹35.000-₹50.000 melalui perantara, yang dikenal secara lokal sebagai Sardars atau Dalals, sebelum berangkat selama enam bulan untuk bekerja yang melelahkan di Andhra Pradesh , Telangana, Tamil Nadu, dan Karnataka. Stasiun kereta api Kantabanji telah menjadi pintu keluar utama bagi para pekerja. Ditempatkan dalam ruang-ruang sempit di kompartemen umum, para pekerja ini – baik pria maupun wanita – ditemani oleh bayi dan anak-anak mereka.

Sesekali, pemerintah menindak mobilisasi tenaga kerja yang melanggar hukum dan tidak manusiawi. Para perantara mencari stasiun kereta api kecil yang lebih dekat ke Kantabanji dan bahkan menggunakan bus untuk mengirim buruh pergi. Transaksi keuangan yang melibatkan pembayaran gaji, pengaturan perjalanan, dan suap mencapai ratusan crores. Sebagian perekonomian Kantabanji tumbuh subur berkat mobilisasi tenaga kerja, kata LSM lokal.

Wilayah Kalahandi-Balangir-Koraput (KBK), yang panjangnya sekitar 100 km, adalah salah satu wilayah termiskin di negara ini, dengan laporan kematian akibat kelaparan dan penjualan anak-anak yang sering menjadi berita utama di tahun 80an dan 90an. Blok Bangamunda, tempat Ketua Menteri Odisha menyampaikan pidatonya, terkenal karena kematian akibat kelaparan.

Pada tahun 2010, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia mengetahui laporan media yang menyebutkan 50 kematian akibat kelaparan yang menyebabkan 300 anak menjadi yatim piatu di blok Khaprakhol, Belpada, Tureikela, Bangamunda, dan Muribahal di distrik Balangir. Tiga blok ini — Muribahal, Tureikela, dan Bangamunda — membentuk Kantabanji.

Distribusi lahan sangat timpang dan kepemilikan hanya dimiliki oleh sebagian kecil masyarakat. Kebanyakan orang di sini adalah petani marjinal atau tidak memiliki lahan. Lahan milik kelompok marginal seringkali merupakan dataran tinggi dan tidak produktif.

Penduduk desa sering kali mengambil pinjaman dari rentenir lokal dengan bunga majemuk bulanan sebesar 5% untuk memenuhi biaya kesehatan, dan untuk pernikahan dan ritual yang berhubungan dengan kematian. Transaksi pinjaman melonjak pada bulan Agustus dan September ketika masyarakat mengamati nuakhai, festival panen, dirayakan di wilayah tersebut. Orang-orang membeli baju baru, ada makanan perayaan, dan pesta pora.

Inilah saatnya perantara tenaga kerja ikut berperan, mendistribusikan uang hasil festival kepada penduduk desa, yang merupakan calon pekerja. Saat ini, hotel-hotel di Kantabanji dipenuhi oleh produsen tempat pembakaran batu bata dari India selatan, yang membawa uang tunai untuk perekrutan tenaga kerja. Pada bulan November, orang-orang mulai pindah ke luar kota.

Rumah dan desa kosong

Di Bagbahal, Butu Deep, 70 tahun, berjalan melewati jalan-jalan sepi di desanya, memperhatikan banyaknya rumah yang terkunci, yang menandakan bahwa seluruh keluarga telah berangkat selama enam bulan untuk membuat batu bata. Dari tiga putra Deep, dua diantaranya bekerja di pabrik batu bata di Chennai. “Tujuh anggota keluarga saya, termasuk empat cucu, sudah berprofesi sebagai pembuat batu bata, bekerja di luar negeri karena kurangnya pekerjaan yang cocok di sini.”

Penduduk desa melaporkan bahwa dari 114 keluarga di Bagbahal, 80 anggota keluarga telah meninggalkan tempat tersebut. Eksodus ini meninggalkan orang tua lanjut usia dan anak-anak usia sekolah. Beberapa penduduk desa yang berbadan sehat, yang berhasil mendapatkan pekerjaan sambilan, memilih untuk tetap tinggal di sana tahun ini.

Peneliti migrasi Jyoti Prakash Brahma, yang berbasis di Bhubaneswar, mengatakan tentang siklus kemiskinan: “Yang mengkhawatirkan adalah ketika anak-anak mencapai usia 14 tahun, mereka sudah siap memasuki industri pembuatan batu bata. Mereka mempelajari keterampilan tersebut dari orang tua mereka, sehingga menghasilkan generasi demi generasi yang setengah melek huruf.”

Sementara itu, di desa Pandren, 3 km dari Bagbahal, Arati Nag yang berusia 13 tahun pulang ke rumah untuk liburan musim panas dari asramanya dan mengetahui bahwa orang tuanya, dua saudara laki-lakinya, dan seorang saudara perempuannya telah berangkat ke Hyderabad untuk bekerja di tempat pembuatan batu bata. . Aarti sekarang bertanggung jawab atas sebuah rumah dengan dua kamar, memastikan rumah itu tetap bersih dan para dewa dipuja. “Nenek saya yang sudah lanjut usia menjaga saya. Keluarga saya berencana kembali pada bulan Juni,” kata siswa Kelas 7 tersebut.

Di desa Kharkhara di blok tetangga Belpada, yang berada di bawah daerah pemilihan Majelis Patnagarh, eksodus lebih terlihat jelas. Kebanyakan rumah hanya dihuni satu atau dua penghuni. Sebuah catatan yang dikelola oleh sebuah organisasi sukarela menunjukkan 35 anak bersekolah dari Kelas 2 hingga 9 ditinggalkan oleh orang tuanya di desa tersebut. Sebagian besar tinggal bersama kakek-nenek yang sudah lanjut usia, yang juga membutuhkan perawatan. Pemerintah negara bagian membuka asrama musiman di sekolah-sekolah untuk melayani anak-anak di Odisha barat. Jumlah asrama musiman, keluh para aktivis, sangat tidak mencukupi tahun ini.

Kharkhara tidak memiliki fasilitas asrama seperti itu. Anak-anak saat ini ditempatkan di asrama musiman di desa Ainlabhata, yang berjarak 2 km. Aktivitas mereka di musim panas hanya sebatas menonton televisi. “Saya merindukan orang tua saya; Saya menunggu mereka kembali,” kata Chaitanya Kharsel, 14, yang bersama sepupunya Bikash Kharsel, terdampar di asrama.

Ekonomi dan politik perburuhan

Sekelompok tiga orang — terdiri dari suami, istri, dan putra atau putri — mendapat uang muka sekitar ₹1,2 lakh untuk musim tersebut. Untuk setiap 1.000 batu bata yang dipanggang, ketiganya dibayar ₹700, dengan pembayaran mingguan sebesar ₹1.000 atau lebih untuk makanan. Mereka membentuk dan memanggang rata-rata 3 lakh batu bata selama 24 minggu masa tinggal mereka.

Pada saat kepulangan, pemilik tempat pembakaran batu bata mulai memotong uang muka upah, biaya perawatan medis, dan biaya perjalanan. Jika terjadi hujan di luar musim, produksi batu bata akan terhambat; begitu pula pendapatan para pekerja. Para pekerja ini umumnya pulang ke rumah tanpa penghasilan tambahan setelah enam bulan bekerja. Agen tenaga kerja mendapat komisi sebesar ₹50 untuk setiap 1.000 batu bata yang diproduksi.

Undang-Undang Pekerja Migran Antar Negara (ISMW), tahun 1979, mengamanatkan pendaftaran pekerja ke Departemen Tenaga Kerja sebelum dipindahkan. Namun, pendaftaran resmi masih rendah. Berdasarkan jawaban di Majelis Negara, hanya 1,05,915 pekerja yang terdaftar berdasarkan Undang-Undang ISMW untuk bermigrasi pada tahun 2022.

Buruh sering kali tidak diberi upah yang dijanjikan kepada mereka. Operator tempat pembakaran batu bata memaksa mereka bekerja untuk mendapatkan hasil tambahan: mereka mulai bekerja pada jam 3 pagi atau 4 pagi dan bekerja hingga tengah hari, melanjutkan pekerjaan menjelang sore hari, dan melanjutkan pekerjaan hingga larut malam. Banyak buruh yang berakhir dalam perbudakan.

Dalam dua dekade terakhir, ribuan orang telah diselamatkan dari tempat pembakaran batu bata. Sekitar 5.000 pekerja telah resmi dibebaskan dari negara-negara seperti Telangana, Tamil Nadu, Andhra Pradesh, dan Kerala berdasarkan Undang-Undang Sistem Perburuhan Berikat (Abolisi), tahun 1976, sejak tahun 2000. Lebih dari separuh dari mereka berjuang untuk menerima bantuan rehabilitasi dari pemerintah negara bagian tersebut. .

Politik Kantabanji berkisar pada buruh. Politisi yang memiliki hubungan dengan perantara berpengaruh telah memenangkan kursi Majelis beberapa kali. Pada pemilu kali ini, Laxman Bag, yang dikenal secara lokal memiliki hubungan dengan pengiriman pekerja ke negara bagian lain, adalah kandidat dari Partai Bharatiya Janata (BJP). “Saya tidak terlibat dalam eksploitasi. Saya mampu memberikan pekerjaan kepada orang-orang; itu tidak salah. Pemerintahan Naveen Patnaik harus menjelaskan bagaimana mereka ingin memberikan pekerjaan kepada ribuan keluarga di sini,” kata Laxman.

Santosh Singh Saluja, kandidat Kongres dan anggota MLA, berkata dengan pasrah, “Migrasi telah berlanjut selama beberapa dekade hingga saat ini. Ini bukanlah hal baru. Pernahkah pemerintah negara bagian mencoba mendirikan industri atau tenaga terampil? Kebanyakan orang di desa tidak tahu apa-apa selain membuat batu bata.”

Dengan pemilu yang dijadwalkan pada tanggal 20 Mei, para kandidat siap menanggung biaya perjalanan para pekerja migran, sehingga mereka pulang untuk memilih.

Menteri Pendidikan Persatuan dan pemimpin senior BJP Dharmendra Pradhan, yang berada di Odisha untuk berkampanye, melontarkan kritik pedasnya. “Hinjili, yang diwakili oleh Ketua Menteri Odisha selama 25 tahun terakhir, mungkin mengirimkan lebih banyak pekerja migran ke berbagai wilayah di negara ini dibandingkan dengan daerah pemilihan Majelis lainnya di negara bagian tersebut. Mengharapkan keajaiban dari terpilihnya Kantabanji oleh Patnaik sebagai kursi Majelis keduanya adalah sebuah lelucon,” kata Pradhan.

‘Tidak kurang dari perdagangan manusia’

“Migrasi tenaga kerja yang terjadi di Odisha bagian barat tidak lain adalah perdagangan manusia. Ada begitu banyak ruang untuk menyederhanakan migrasi, mengubahnya menjadi jalur kerja yang terhormat,” kata Umi Daniel, yang mengepalai unit migrasi di Aide et Action, sebuah LSM internasional.

Pada tahun 2023, pemerintah Odisha telah mengumumkan 365 hari kerja berdasarkan Undang-Undang Jaminan Pekerjaan Pedesaan Nasional Mahatma Gandhi (MGNREGA) di 20 blok rawan migrasi di distrik Balangir, Nuapada, Kalahandi, dan Bargarh, tetapi hal ini tidak menghentikan eksodus tersebut.

“Pembayaran tepat waktu, penjadwalan pekerjaan, dan sifat pekerjaan berpengaruh signifikan terhadap keputusan menerima pekerjaan MGNREGA. Penyesuaian kecil terhadap skema ini dapat meningkatkan permintaan pekerjaan dan membantu mengurangi tekanan migrasi,” kata Daniel.

Sementara itu, Bag semakin gencar mencari dermawan untuk membantu pengobatan ayahnya. Pinjaman yang ia ambil untuk memenuhi biaya pengobatan menunjukkan bahwa ia akan kesulitan untuk keluar dari pekerjaan eksploitatif pembuatan batu bata yang membangun kota-kota di India.

ebay gift card balance check toll free number gdfd undefined https://shop.kongcompany.com/blogs/news/heutige-coin-master-free-spins-munzen-links-mai-2024-ncxb https://shop.kongcompany.com/blogs/news/coin-master-free-spins-coins-links-tmtr 20 dollar ebay gift card free sdrv https://shop.kongcompany.com/blogs/news/spin-link-spin-master-daily-apps-on-google-play-eqpt https://shop.kongcompany.com/blogs/news/coin-master-free-spins-coins-links-mgbj undefined https://shop.kongcompany.com/blogs/news/coin-master-free-spins-and-coins-daily-reward-links-rirw java burn coffee walmart wtiy undefined how to win a 5 amazon gift card just by signing up for the luaf free 50 instagram followers creo how to get free tiktok coins 2024 generator lvez earn free amazon gift cards in 2024 zgot xbox live gift card ahkg https://shop.kongcompany.com/blogs/news/active-coin-master-free-spins-april-2024-how-to-get-khpm free spins on coin master kens how to get free rolls on monopoly go pvaa how to get a free ebay gift card uvri how to get unlimited coins in operation sccq get a free ebay gift card umbn xbox gift card digital code injj undefined java burn scam ehwg 10 ebay gift card free iovr free tiktok followers 100 fans no survey dmee how to get tiktok coins cheaper in 2024 dkhg how to get instagram followers free stfp access free tiktok followers verified method liob how to get gems in stumble guys unky undefined stumble guys gems pteu https://shop.kongcompany.com/blogs/news/become-a-coin-master-pro-with-these-free-spin-links-zorx https://shop.kongcompany.com/blogs/news/coin-master-free-spins-may-2024-mbst undefined https://shop.kongcompany.com/blogs/news/spin-link-spin-master-daily-apps-on-google-play-xgnc https://shop.kongcompany.com/blogs/news/coin-master-free-coins-spins-add-players-forum-itjc https://shop.kongcompany.com/blogs/news/coin-master-free-spins-coins-daily-links-for-2024-kwzz microsoft xbox gift card htmk undefined undefined undefined 1k free spins coin master fgzm monopoly go free dice rolls legit no scamming noxx undefined stumble guys free gems generat4336446 publisher bsyn free monopoly go dice oysm https://shop.kongcompany.com/blogs/news/todays-coin-master-free-spins-coins-links-mcgn gift card paypal ppac