Daniel Perry, Pembunuh Pengunjuk Rasa Black Lives Matter, Diampuni oleh Gubernur Texas Greg Abbott

Seorang mantan Angkatan Darat sersan yang dihukum karena membunuh Garrett Foster, seorang pengunjuk rasa Black Lives Matter, di Austin pada tahun 2020 sekarang akan dibebaskan setelah Gubernur Texas Greg Abbott memaafkannya.

Dewan Pengampunan dan Pembebasan Bersyarat Texas merekomendasikan pembebasan Daniel Perry pada hari Kamis, menurut Amerika Serikat Hari Ini, dan dalam waktu dua jam Abbott memberinya pengampunan penuh, mengakhiri hukuman 25 tahun yang telah dijalaninya. Departemen Kehakiman Kriminal Texas mengatakan catatan Perry mungkin akan dihapuskan.

Abbott secara pribadi telah meminta Dewan untuk meninjau kasus Perry sehari setelah dia divonis bersalah pengumuman Dewan. “Anggota Dewan Pengampunan dan Pembebasan Bersyarat menyelidiki seluk-beluk kasus Perry,” kata pengumuman itu. “Upaya investigasi mencakup peninjauan cermat terhadap dokumen terkait, mulai dari laporan polisi hingga catatan pengadilan, pernyataan saksi, dan wawancara dengan individu yang terkait dengan kasus tersebut. Setelah pemeriksaan menyeluruh… Dewan dengan suara bulat memberikan suara untuk merekomendasikan pengampunan penuh dan pemulihan hak kepemilikan senjata api [to Perry].”

“Texas memiliki salah satu undang-undang pertahanan diri ‘Stand Your Ground’ terkuat yang tidak dapat dibatalkan oleh juri atau Jaksa Wilayah yang progresif,” kata Abbott dalam sebuah pernyataan. “Saya berterima kasih kepada Dewan atas penyelidikan menyeluruhnya, dan saya menyetujui rekomendasi pengampunan mereka.” Dia juga menuduh Jaksa Wilayah Travis County José Garza melakukan “penyalahgunaan kantornya yang tidak etis dan bias” dalam meminta hukuman, menurut Amerika Serikat Hari Ini.

“[The Board has] mengirim pesan kepada keluarga Garrett Foster, pasangannya, dan komunitas kami bahwa nyawanya tidak penting,” kata Garza sebagai tanggapan, berjanji untuk terus memperjuangkan keadilan.

Setelah menghentikan mobilnya ke jalan yang dipenuhi pengunjuk rasa pada Juli 2020, Perry menembak Foster lima kali, membunuhnya. Perry mengaku hal itu dilakukan untuk membela diri karena Foster sedang memegang senapan AK-47. Kedua pria tersebut membawa senjata secara legal. Jaksa berpendapat bahwa Perry sedang mencari perlawanan.

Sedang tren

Pengacara Perry sebelumnya meminta hukuman yang ringan, dengan alasan Perry bukanlah seorang rasis yang kejam. Namun bukti yang diajukan dalam persidangan termasuk pesan di mana Perry berbicara tentang bagaimana dia “mungkin harus membunuh” orang-orang yang dia anggap sebagai “pemberontak” dan bahwa dia akan mempertimbangkan untuk pergi ke Dallas untuk menembak “penjarah.” Setelah hukumannya, seorang hakim membuka segel 76 halaman dokumen pengadilan yang berisi pesan-pesan yang dia tulis, termasuk satu di mana dia menulis, “Black Lives Matter adalah rasis terhadap orang kulit putih… Sudah resmi saya rasis karena saya tidak setuju dengan orang-orang yang bertindak seperti monyet. .”

“Saya menyukai Garrett Foster,” tulis rekannya, Whitney Mitchell, dalam sebuah pernyataan kepada The Guardian Austin Amerika-Statesman. “Saya pikir kami akan menjadi tua bersama. Dia adalah cinta dalam hidupku. Dia masih. Saya patah hati karena pelanggaran hukum ini. Gubernur Abbott telah menunjukkan bahwa baginya, hanya nyawa tertentu yang penting. Dia telah membuat kita semua menjadi kurang aman.”

https://shop.kongcompany.com/blogs/news/coin-master-free-spins-updated-daily-bkve free instagram followers free trial zwtw free 100 dollar ebay gift card bqmx 1k free spins coin master exvf pre order the google pixel 8a from amazon or best buy ztwr how do i withdraw money from my paypal account osyz