Bombay HC mengarahkan bank untuk membayar iuran mantan karyawan dari PL yang masih harus dibayar

Pengadilan Tinggi Bombay baru-baru ini memutuskan bahwa “pencairan cuti sama dengan gaji, yang merupakan properti dan merampas properti seseorang tanpa ketentuan undang-undang akan melanggar Pasal 300 (tidak ada orang yang dirampas propertinya tanpa izin hukum) Konstitusi.”

“Jika seorang karyawan telah mendapatkan pencairan cuti dan memilih untuk mengumpulkan cuti yang diperolehnya sebagai kreditnya, maka pencairan tersebut menjadi haknya,” kata hakim tersebut.

Mencermati hal tersebut, majelis berpendapat bahwa mantan karyawan Bank Vidarbha-Konkan Gramin yang mengajukan permohonan berhak untuk meninggalkan pencairan dana dan bank tidak dapat menolak manfaat dari pencairan cuti istimewa dan hal tersebut adalah “sewenang-wenang”. Keputusan ini mengarahkan bank untuk membayar jumlah pencairan cuti kepada para pemohon, bersama dengan tingkat bunga sebesar 6 persen per tahun dalam enam minggu berikutnya.

Majelis hakim mencatat bahwa Wainganga Krishna Gramin Bank telah digabungkan dengan Vidharbha Konkan Gramin Bank pada tahun 2013 dan peraturan baru dirumuskan setelahnya.

Hakim divisi Nitin M Jamdar dan MM Sathaye mengeluarkan keputusan dalam pembelaan Dattaram Atmaram Sawant (57) dan istrinya Seema, yang telah mengundurkan diri setelah mengabdi di bank selama lebih dari 30 tahun pada tahun 2015 dan 2014.

Pengadilan memutuskan bahwa para pensiunan pemohon tidak kehilangan haknya untuk mencairkan cuti istimewanya hanya karena mengundurkan diri dari layanan bank tergugat.
Dattaram diangkat sebagai asisten manajer bank pada tahun 1984 dan Seema diangkat sebagai kasir pada tahun yang sama. Pengunduran diri Dattaram diterima pada tanggal 31 Juli 2015, sementara Seema, yang ingin mengambil pensiun sukarela pada tahun 2014, meminta bank untuk mempertimbangkan surat keprihatinannya sebagai surat pengunduran diri karena bank tidak memiliki ketentuan pensiun sukarela. Dia diberhentikan dari dinas pada tanggal 30 September 2014. Meskipun Dattaram berhak atas cuti istimewa selama hampir 250 hari, Seema mendapat cuti istimewa selama 210 hari.

Setelah mengajukan pengunduran diri, para pemohon meminta bank agar cuti istimewa mereka dicairkan, namun mereka tidak menerima tanggapan apa pun selama lebih dari dua tahun. Pada bulan Januari 2018, bank memberi tahu mereka bahwa fasilitas pencairan cuti baru ada pada bulan September 2015, setelah pemohon mengundurkan diri.
Merasa dirugikan dengan hal yang sama, pasangan tersebut menghubungi HC melalui advokat Shailendra Kanetkar, dengan menyatakan bahwa total iuran mereka bernilai lebih dari Rs 10 lakh.

Majelis hakim mengamati bahwa “pencairan cuti diakui sebagai hak oleh pengadilan dan hanya dapat dibatasi oleh ketentuan undang-undang lain yang memberikan wewenang kepada pemberi kerja untuk menahan hak tersebut”.

Ia menambahkan bahwa surat edaran tahun 2015 yang merumuskan peraturan baru “tidak menimbulkan situasi baru tetapi hanya menegaskan kembali posisi hukum yang ada. Oleh karena itu, majelis berpendapat bahwa bank tidak dapat mengklaim bahwa hanya setelah surat edaran tersebut, hak pencairan cuti istimewa diberikan kepada karyawan yang mengundurkan diri dan dianggap berhak untuk sukses”.

https://shop.kongcompany.com/blogs/news/coin-master-free-spins-updated-daily-bkve free instagram followers free trial zwtw free 100 dollar ebay gift card bqmx 1k free spins coin master exvf pre order the google pixel 8a from amazon or best buy ztwr how do i withdraw money from my paypal account osyz